I am dedicated this entry specially to my 6th grade homeroom teacher "Ibu Tjun".
Gue pernah sekolah di 2 sekolah: SD Permai sampai kelas 2, trus lanjut ke Tarakanita dari kelas 3SD sampai lulus SMU.
Gue masih inget betul dengan guru2 SD gue..
Kelas 3: Ibu Niniek, Kelas 4: Pak Linus, Kelas 5: Pak Frans, Kelas 6: Ibu Tjun.
Masing2 dari mereka ninggalin kenangan tersendiri buat gue.

Nahh pas gue di kelas 5, kabar santer terdengar gitu..
"Ibu Tjun killer abis"
Wiihhh deg2an banget..apalagi pas gue tau kalo wali kelas gue kelas 6 adalah Ibu Tjun.
Tapiii yach..gue bingung kenapa Ibu Tjun dibilang killer.
yaa kalo mau dibilang galak, iya sich dikit..
Tugas banyak? Iyaa jugaa..

Nevertheless, I owe so much to Ibu Tjun.
Approach dia itu bukannya gue dikasih tugas berikut aturan2 nya.
Tapi gue dimotivasi untuk jadi yang terbaik dengan cara gue sendiri.
Gue inget banget, pertama kali nya gue disuruh maju sama Ibu Tjun buat nulis jawaban PR di papan tulis.
Bayangkan..gue maju rame2..Di saat orang laen dah selesai dan 'batch' berikut dah maju buat nulis jawaban nomor selanjutnya, gue masih blum kelas hahaha
Trus Ibu Tjun bilank "ya udah, mulai sekarang kamu jadi sekretaris kelas..Nanti semakin cepat kamu mencatat di papan, semakin banyak juga ilmu yang temen2 kamu dapet"

*doeng* hahaha gmana gue ga panik cobaa..
Yaa akhirnya gue jadi lancar banget yang namanya tulis cepat di papan tulis maupun di catatan.
Bahkan sampe lulus SMU pun, gue seakan2 punya title "sekretaris kelas" hahaha
Truss ada satu lagi..
Gue jadi juara 4 lomba mengarang seJakarta Utara juga berkat Ibu Tjun ini..
*gara2 sering dikasih pr ngarang kali yach haha*
And you know what the silliest thing was?
Gue jadi juara 4 karena menurut juri nya
"Dia cadel, jadi nya di bagian pelafalan nilai nya kalah sedikit"
Bwahuahahhaa..ya ya you can laugh at it..Gue juga ga stop2 ketawa pas denger itu..

Eniwei, sejak beberapa hari lalu gue sms-an ama Ibu Tjun.
Beliau ada di Jogja, dan Thank GOD she's fine..
Yang gue kagum, beliau bahkan masih inget nama lengkap gue dan teman2 main gue..
*karena gue terlalu bandel?;p*

Semua hal di dunia ini,
sesingkat apa pun keberadaan nya di dunia, akan meninggalkan suatu tanda bagi orang-orang yang pernah merasakaan keberadaan nya.

Terkadang bukti keberadaan nya telah tergantikan oleh hal-hal yang lebih baru, keberadaan nya mulai terlupakan oleh beberapa orang.
Seperti hal nya suatu bangunan yang sudah lapuk.

Bangunan lapuk itu pernah menjadi bangunan kokoh pada masa nya.
Ketika keberadaan nya akan digantikan oleh bangunan yang lebih baru.
Dan mereka yang pernah bernaung di bangunan lapuk itu, sampai kapan pun akan mengenal lokasi itu sebagai tempat di mana bangunan lapuk itu pernah berdiri kokoh.

Bagi mu para guru yang pernah singgah dalam hidup ku,
keberadaan kalian dalam hatiku tak akan dapat digantikan oleh apa pun.
Bahkan tidak oleh teknologi apa pun.
Karena bagaimanapun, dedikasi, semangat dan kegigihan kalian lah yang telah membantu ku membentuk diriku untuk dapat melangkan sampai hari ini.

Guru pahlawan tanpa tanda jasa, yang akar keberadaan nya akan selalu membekas dalam hati kami yang pernah kau ajar.
Terima kasih Guru..
|
3 Responses
  1. dee Says:

    Guru emang luar biasa, gue setuju itu. Gue suka post ini, bener-bener bikin gue inget masa-masa sekolah gue dulu. Haha... berminat jadi guru juga??


  2. -LiSiaNi- Says:

    Iyaa:) hehe Gue pengen jadi guru. Sekarang masih cuman tutor2 gitu sich..hopefully one day tercapai *aminnn* hehe btw, thanx yah dah mampir. Jangan bosen2 ke sini;p hehe met kenall jugaa..


  3. dee Says:

    yoo thanks to you too :P
    Sama donk, gue juga masih pengen jadi guru. Tapi jadi guru tantangannya berat ya... hehehe....
    Visit my blog too at: http://3clair.blogspot.com